Saturday, April 7, 2007

A tribute to Chrisye

Di antara banyak hal yang bikin aku harus berterima kasih sama ibuku adalah bahwa beliau-lah yang bikin aku suka sama Chrisye.
 
Awalnya aku nggak suka karena banyakan lagu2 Chrisye tu ballad—sedih. Tapi pandanganku (dan pendengaranku, hehehe) berubah sejak dia didukung Erwin Gutawa.
 
Apa ya yang paling aku suka? Waktu SMP aku pernah suka banget sama Merepih Alam. Intronya itu lho, bikin merinding. Kala Cinta Menggoda juga unik banget dengan nuansa Jawa-nya.
 
Waktu SMA ... ngerjain soal ulangan susulan di ruang BK. Kedengaran jelas di ruang sebelah anak-anak seni musik lagi latihan choir pake lagu ... Lilin-lilin Kecil.
 
Haduh ... sejuk di hati.
 
Belakangan, ada juga kan lagu Chrisye yang lebih groovy. Itu ... di album senyawa. Aku dapetin CD-nya dari koleksi kakak iparku, dan aku crop terus-terusan. Sayangnya, aku lupa judulnya apa (gubrag!). Itu lho, yang syairnya gini:
 
Sudah katakan cinta, Sudah kubilang sayang
Namun kau hanya diam, tersenyum padaku
 
I love its musicianship! Ada Tohpati di situ, aksinya di bagian interlude "boleh juga", tapi yang paling aku suka ... perkusinya.
 
Erwin Gutawa sendiri pernah bilang kalo Chrisye tu pemilik warna suara yang nggak ada bandingannya.
 
Now that you've passed away, who's really gonna magnetize us?
 
Selamat jalan, Chrisye! Semoga Allah menempatkanmu di tempat terpuji, di sisi-Nya.


New Yahoo! Mail is the ultimate force in competitive emailing. Find out more at the Yahoo! Mail Championships. Plus: play games and win prizes.

0 of your comments here: