Friday, June 29, 2007

Now, in this kitchen … I’m in charge!

Ps: special 4 titish, biar aku nggak dikira jago masak (hehe, masih amatiran kok, mbak!)

Wahahaha … bayangkan tampangku sok2an berkuasa di dapur yang biasanya cuma diawasi ibuku dari jauh. Sudah?

Nggak jadi tuh, lha wong pagi itu jadinya aku rada2 cemberut karena mbak pembantuku melanggar janji. Aku bangun pagi-pagi dan ketemu dia lagi ngiris wortel. Huaaa … katanya semua dikasihin ke aku??? Gimana nih, Mbak???

Tapi akhirnya aku merasa terbantu juga soalnya kami musti bikin tiga masakan buat sarapan itu sedangkan bapakku harus berangkat pagi-pagi. Jadilah kita kerja berdua. Menunya lumayan aja sih, cuma sop, daging sapi goreng, tumis kangkung.
Nah, agak seru juga soalnya … tau sendiri lah kalo aku tu agak2 kacau. Hampir aja wajan oleng gara-gara aku mbalik sayur tanpa megang kuping panci, hehehe … nggak gitu lagi deh, janji.

Udah gitu, sempat juga aku ngeyel2an sama si mbak. Biasanya sih aku selalu minta nambah gula (maklum, biasa dengan citarasa Jogja, hehe). Kali ini aku ngotot tumisnya dikasih kecap. Yee… kan biar kayak iklan.

“Percaya deh, Mbak. Pasti enak,” akhirnya aku berhasil memaksa Mbak buat nurutin, dengan hasil nego 50:50. aku dikasih sepertiga bagian masakan untuk ditambahi kecap.

Okeee, aku sih terima2 aja tapi habis itu Mbak aku suruh cicipin buat bukti kalo dikasih kecap tu tetep aja enak. Dengan mata berbinar-binar aku nungguin dia ngerasain, tapi habis itu komentarnya pendek aja, “Enak sih .... tapi kalo gini namanya semur.”

Boom! Malulah saya jadinya!!!

1 of your comments here:

Aryo said...

huehehe :D emang d, kalo kelamaan di jogja, maunya semua harus manis :D~

btw, kecap itu bagus, kecap itu nikmat XP~