Sunday, June 17, 2007

Supermarket?? Apanya yang super?

Salah satu caraku menikmati masa lajang adalah dengan jalan sendiri. Yup, nge-mall sendirian, ... siapa takut? Hehehe. Asal tujuannya udah pasti, ngga masalah.

Nah, kali ini aku mau nyari bumbu baramasala, bumbu khas Arab, buat bikin nasi gurih ala Asia Barat, nasi Briyani. Pikiran polosku bilang, bumbu asing gitu pasti ada di supermarket besar.

Terus aku jalan ke mall kedua tertua di Jogja buat beli itu. Aku inget kayaknya dulu pernah ada bumbu India di sana, jadi aku mikirnya mereka pasti juga punya bumbu Arab.

Ternyata silogismeku nggak sesuai! Apaan tuh yang mereka punya? Kalo cuman merica ato bawang bubuk aja sih di minimarket juga ada. Bumbu India juga udah nggak ada.

Sebelnya, karena udah terlanjur masuk, ngga enak ama kasir donk kalo aku keluar dengan tangan hampa. Akhirnya aku beli bahan roti instan buat kakakku yang baru beli oven—yang ternyata ngga bisa langsung dia masak karena dia blom punya loyang! Hehehe ... ada-ada aja.

Nah itu dia ... aku agak sebel juga karena retailer yang namanya sama kayak sesuatu yang menerangi dunia di siang hari ini kok nggak total melayani pelanggan. Selain nggak selengkap yang aku duga, nggak ada ucapan terima kasih sesudah transaksi.

Masa sih mereka ngga takut tantangan? Padahal Kompas edisi Jogja pernah mengulas masalah pertumbuhan bisnis retailer ini, betapa para retailer itu akan menghadapi arena persaingan yang cukup ketat di Jogja, terlebih dengan munculnya dua mall baru, dengan .... Ups!

Wait, sebelum saya terlalu melantur dengan apa yang bukan bidang saya, saya baru ingat kalau saya lupa sesuatu: supermarket memang berbeda dengan hypermarket. Sori-sori-sori ... hehe.

2 of your comments here:

Ti2Sh said...

Kamu tu seneng masak yo, Nda... Keren bgt bisa mudeng nama2 bumbu kyk gitu, hehe

*ngiri

inda_ardani said...

halah ... cuman ginian ini :p