Monday, July 30, 2007

Jadi Cameo di Novel Orang

Apa yang kalian rasain kalo kalian lagi baca novel bikinan temen sekelas pas SMA, yang udah lama nggak ketemu, yang ternyata dia banyak ngambil temen-temennya buat dijadiin tokoh di situ sampe-sampe kalian ngerasa kayak nostalgi(l)a pas baca itu, dan surprisingly … ternyata kalian juga termasuk di antaranya?

Itu dia yang aku rasain! Ni novelnya, resensinya bisa di baca di situs lain aja ya :)

Nggak cukup bikin aku ketawa sampe keluar air mata (gaya penceritaannya emang lucu abis, friend!), ‘tega-teganya’ dia masukin aku di daftar ‘Thanks to’. Bikin muka merah aja, masa aku dibilang salah satu motivatornya.

Yaa gitu deh. Ada adegan Ocha (tokoh utamanya) diusir dari kelas gara-gara HP-nya bunyi di tengah-tengah ulangan. Padahal dia belum sempat ngerjain satu pun soal yang susahnya minta ampun itu. Ngerasa malu, dia ngungsi ke perpus. Daaan ... ini dia, dia ketemu temennya yang beda kelas, namanya Galuh.

Enak aja Titish nanya kok aku bisa tau itu aku. Itu kan nama tengahku!!!! Whoa ... biarpun aku muncul cuma sepanjang dua halaman aja, tetep aja aku ngerasa excited. Thanks, Tish! Aku jadi ... terharu (halah-halah ... wek!).

Oke, tapi ada satu hal yang bikin jidat ngerut. Di situ diceritain aku suka baca beberapa buku: Seven Habits ... oke. Quantum Learning ... aku emang pernah baca juga sih, Chicken Soup ... iya tapi kayaknya aku baca itu pas SMP doang deh. Yang bikin aku ngerasa dituduh, masa ceritanya di situ aku lagi baca ... baca apa coba ... Perempuan di Titik Nol!

Hayyah, yang ada aku balik nanya ke dia, itu buku apaan sih? Huehehe .... Girl, aku nggak se-nerd yang kamu gambarin koq :p

After all, sebenernya aku mau makasih banget sama Titish yang udah nulis novel itu. Bukan soal ’thanks to’ itu, tapi lebih penting lagi, baca novel itu tu kayak balik ke SMA lagi. Hehe, masa SMA kan buat aku masa yang paling penting :p

So, buat yang belum baca, belilah novel ini! Hehe, promosi nih … iya beli, biar tambah laris gitu lho. Kmaren kan udah dibilang Kompas dia masuk buku paling laris, tar kali aja kalo kita larisin lagi jadinya masuk MURI.

:D

Thursday, July 26, 2007

Future Scoping

Hmmm, … sekali-sekali serius dikit nih. Iyalah, ketawa-ketiwi terus juga susah, kali .... makanya boleh dong aku mau ngomongin dikit soal masa depan. Tapi ngomongnya tetep sambil senyum kok, hehehe ....

Fiuh ... sebentar lagi aku bakal masuk semester lima. Di semester ini, lengkap sudah semua cabang KG bakal dikasihin ke aku. Kalau kemarin cuma Prosthodonsia sama Bedah Mulut, di semester ini bakal nyusul Oral Medicine, Konservasi Gigi, Ked. Gigi Anak, Orthodonsia, selain dua mata kuliah sebelumnya yang nyambung ke episode berikutnya. Eh, tapi Periodonsia belum sih, hehehe

Tantangannya gede? Nggak tahu, aku blom nanya sama angkatan atas. Yang jelas, momen ini bikin aku mikir semikir-mikirnya, mau dibawa ke mana aku entar.
Well, kalau IP cukup, kalau ada biaya, kalau ada umur ... (ups!) aku kadang mikir ... kayaknya aku pengen ngambil spesialis deh. Hey, hahaha ... udah-udah-udah, jangan ngeledekin aku dulu yang kayak bersumpah ngga mau ambil ko-as. Tahan dulu dong, friend. Ini kan baru seandainya.
Yup, karena aku sendiri blom tahu pasti mo jadi spesialis apa, mari kita bayangkan kemungkinannya:
* Kalo aku jadi dokter bedah mulut:
Cabut-cabut gigi sih pasti, trus … keren sih kalo kita bisa jadi hero yang ngebalikin rahang orang yang remuk gara-gara kecelakaan, tapi kan resikonya guedhe buanged juga. Ngga brani deh, hehehe ...
* Kalo aku jadi dokter ortho:
Ni sebenernya pilihan yang paling 'bersih' dari darah. Ngebalikin gigi yang nggak beraturan ke posisi seharusnya ... itu kan lagi nge-trend juga. Cuma, karena prosesnya lama dan butuh berkali-kali kontrol, aku jadi mikir: gimana kalo pasiennya nyebelin, jorok, rewelan, ato malah sangar, hiyy .... masa aku harus ketemu dia lebih dari sekali?
* Kalo aku jadi dokter prostho:
Ehm, ... sempat kepikiran sih ngebantuin pasien sumbing yang langit2 mulutnya nggak menyatu. Tapi kan job beginian pasti jarang. Yang lebih sering tu ngurusin orang yang ompong. Lagi-lagi main estetika nih, tapi ... nggak deh kayaknya :)
* Kalo jadi dokter gigi anak:
yang ada aku ngebayangin pasienku nangis-nangis, minta digendong, terus nggigit tanganku atau malah ngeludahin (ni cerita dosenku, kikiki ...)
Hahaha, sekarang ketawa deh jadinya .... Sebenernya malu juga sih kok baru kepikiran sekarang. Ya habis gimana lagi, aku emang belum nemuin jati diriku.
Tapi masa sih cuma gara-gara itu aku jadi nggak hepi? Emangnya lagi mikirin hutang negara, apa .... ;p


Yahoo! Answers - Get better answers from someone who knows. Try it now.

Saturday, July 14, 2007

Feel your fear, but just keep on moving ….

Kalimat itulah yang aku tulis di papan orgy-ku setelah lagi-lagi aku baca ulang buku 7 habits-teens. Hey, aku kan jarang beli buku self-help, jadi ya maklum dong kalo yang aku punya tu barang lama.

Anyway, setelah lama nggak megang buku itu, tetep aja aku rasa beberapa bagiannya lumayan nendang buat nggenjot semangatku. Yang ini aku dapet pas ada review tentang wilayah nyaman vs wilayah berani (dah pada tau kan?). di situ digambarin dua lingkaran, lingkaran di tengah adalah wilayah nyaman kita dan wilayah berani melingkari, kayak donat, di bagian luarnya.


Yg ini sih donat beneran … hehe, yang coklat kayaknya enak ya. Itu yang dicampurin ke adonannya tu coklat bubuk atau coklat cair ya? Ups … OOT! :D

Aku baru nyadar kalo penyesalan yang sering aku alami ini karena aku selalu melarikan diri dari wilayah berani. Yeah, mana bisa kita sembunyi terus di wilayah nyaman kita? (just trying to be realistic)

Tapi aku jadi punya ide. Kenapa juga nggak kita jadiin wilayah berani itu sebagai wilayah nyaman kita? Yee, kalopun ada hal-hal yang nggak ngenakin buat kita, toh kalo kita jalanin bakalan terbiasa juga kan?

Dengan catatan, awalnya ya itu tadi, … yah terpaksa minjem iklan sepatu deh …. Just do it.

* ngomong-gampang *
;p