Thursday, July 26, 2007

Future Scoping

Hmmm, … sekali-sekali serius dikit nih. Iyalah, ketawa-ketiwi terus juga susah, kali .... makanya boleh dong aku mau ngomongin dikit soal masa depan. Tapi ngomongnya tetep sambil senyum kok, hehehe ....

Fiuh ... sebentar lagi aku bakal masuk semester lima. Di semester ini, lengkap sudah semua cabang KG bakal dikasihin ke aku. Kalau kemarin cuma Prosthodonsia sama Bedah Mulut, di semester ini bakal nyusul Oral Medicine, Konservasi Gigi, Ked. Gigi Anak, Orthodonsia, selain dua mata kuliah sebelumnya yang nyambung ke episode berikutnya. Eh, tapi Periodonsia belum sih, hehehe

Tantangannya gede? Nggak tahu, aku blom nanya sama angkatan atas. Yang jelas, momen ini bikin aku mikir semikir-mikirnya, mau dibawa ke mana aku entar.
Well, kalau IP cukup, kalau ada biaya, kalau ada umur ... (ups!) aku kadang mikir ... kayaknya aku pengen ngambil spesialis deh. Hey, hahaha ... udah-udah-udah, jangan ngeledekin aku dulu yang kayak bersumpah ngga mau ambil ko-as. Tahan dulu dong, friend. Ini kan baru seandainya.
Yup, karena aku sendiri blom tahu pasti mo jadi spesialis apa, mari kita bayangkan kemungkinannya:
* Kalo aku jadi dokter bedah mulut:
Cabut-cabut gigi sih pasti, trus … keren sih kalo kita bisa jadi hero yang ngebalikin rahang orang yang remuk gara-gara kecelakaan, tapi kan resikonya guedhe buanged juga. Ngga brani deh, hehehe ...
* Kalo aku jadi dokter ortho:
Ni sebenernya pilihan yang paling 'bersih' dari darah. Ngebalikin gigi yang nggak beraturan ke posisi seharusnya ... itu kan lagi nge-trend juga. Cuma, karena prosesnya lama dan butuh berkali-kali kontrol, aku jadi mikir: gimana kalo pasiennya nyebelin, jorok, rewelan, ato malah sangar, hiyy .... masa aku harus ketemu dia lebih dari sekali?
* Kalo aku jadi dokter prostho:
Ehm, ... sempat kepikiran sih ngebantuin pasien sumbing yang langit2 mulutnya nggak menyatu. Tapi kan job beginian pasti jarang. Yang lebih sering tu ngurusin orang yang ompong. Lagi-lagi main estetika nih, tapi ... nggak deh kayaknya :)
* Kalo jadi dokter gigi anak:
yang ada aku ngebayangin pasienku nangis-nangis, minta digendong, terus nggigit tanganku atau malah ngeludahin (ni cerita dosenku, kikiki ...)
Hahaha, sekarang ketawa deh jadinya .... Sebenernya malu juga sih kok baru kepikiran sekarang. Ya habis gimana lagi, aku emang belum nemuin jati diriku.
Tapi masa sih cuma gara-gara itu aku jadi nggak hepi? Emangnya lagi mikirin hutang negara, apa .... ;p


Yahoo! Answers - Get better answers from someone who knows. Try it now.

5 of your comments here:

guebukanmonyet said...

Salam kenal. Nice blog you have. Btw, kalo udah jadi dokter gigi beneran bilang2 yach, sapa tau bisa dapet perawatan gratis. hehe.

inda said...

hehehe ..., oke-oke. makasih juga

Yuki Tobing said...

loh bner kan dokter gigi inda, huhu.. kok dibilang salah kmren?

inda_ardani said...

lah ... kan masih s1, masih lama lah sumpahannya :)

Yuki Tobing said...

ah maksud saya memang begitu.. kan ntr jadi juga.. hehe.. wah bner, blognya udah "sembuh", hehe.. kalo getu liat goresanngawur saya deh, udah "sembuh" juga..