Wednesday, August 15, 2007

Seni Memegang Hamster

"Jepit kepalanya pake jari telunjuk sama jari tengah, pake jari yang lain buat megang badannya. Pastiin kepegang kenceng biar dia ngga kabur. Balik badannya biar menghadap kita, trus suntik di tempat yang diinstruksikan!"

Itu sih buat tikus di lab. Hehehe ...

Kasian juga mereka itu yang musti berkorban demi ilmu pengetahuan. Boleh dibilang mereka juga guru kita yang ngasih pengalaman exciting pas
buktiin teori. Oh ya, teori yang di atas itu kalo dilakuin juga susah lho. Temen2ku yang cowo'aja blom tentu brani (hehe, sorry guys ... buka kartu nih). Ni aku lagi nostalgi(l)a pengalaman semester kmaren.

Singkatnya, karena di kelompokku tu co-nya cuma dua dan semuanya ogah megang tikus, jadilah tinggal aku ma temenku yang namanya Fimma (ada lagi sih, tapi aku lupa :p sorry!). Fimma berani megang, tapi nyuntik nggak. Gara-garanya Fimma punya banyak piaraan hamster. Dia jadi ngga tega nyuntik tikus itu, inget hamsternya di rumah! Ada-ada aja ....

Trus hamster yang berurusan sama aku mana? Nah ini, ceritanya temenku Nadia mudik ke Jakarta ("mudik" kok ke jkt yah? :p). Hamsternya dititipin ke aku! Kok pake tanda seru? Lah iya, kan panik. Biarpun aku udah lama kenal ma dia (namanya BuBu, soalnya bulunya abu-abu gitu ^_^) aku kan ngga pernah bener-bener ngurusin hewan gituan.

Simpel aja katanya, aku disuruh ngasih minum 3× sehari. Pake alat yang kayak dot bayi itu, aku kesulitan soalnya kayaknya dia nolak-nolak terus. Ga sabar, aku tangkap aja dia.

Sukses? Tidak, saudaraku :p. Ga tau dia kemarinnya kebanyakan vitamin jadi kelewat lincah atau akunya yang takut kegigit dia, jadinya dia aku tangkep tapi ... punggungnya aku cubit!

Ya jelas aja dalam posisi menggantung seperti itu dia makin ngga mau aku kasih minum! Hiks ... kasian juga ngelihatnya. Ya udah aku lepasin aja dia di kandangnya, dan habis itu dia langsung ngibrit jauh-jauh dari aku. Waduh, kayaknya buat yang satu ini aku ngga bakat deh :)

Ampun, Bu!


For ideas on reducing your carbon footprint visit Yahoo! For Good this month.

7 of your comments here:

Adite said...

hah?
(cuma bisa kaget dan melongo)

inda_ardani said...

knapa? kamu juga ngga brani ma tikus? hahaha ... ngga papa koq. ni bukan satu2nya cerita ce lebih brani ma tikus ketimbang co :P

buat aku sih tikus lebih mending daripada ayam :p

KhamShe said...

ayam..datang !!! jangan lari..entar nabrak pintu lho.....

Adite said...

hahahaha bukannya takut, malah pas farmakologi tikus2nya suru akrobat di kursi.. (aduh pengen ketawa kalo inget) duet sama kodok lagi.. (pasangan paling enggak nyambung sejagad raya)

oh ya safari sejoah ini masih ga beres klo save page. cuma HTML doang dukungnya, dah gitu yang biasanya ada folder terpisah safari malah ga ada.. jadi halaman save penuh gambar jadi melompong...maklum masih versi beta 3 buat windows, klo buat apple sih mungkin canggih :P apa guanya yang dodol nyetingnya yaa.. mas Didiet bantuiiin!!

klo buat selancar aja sih ngebut rek...

arka said...

halo inda .. kunjungan balasan niee ...

futsu_chan said...

hah.. ku g' pernah cocok ma yang namanya hewan, semanis apapun mereka didalem bayangan kayaknya makhluk itu bakal nerkam deh..
trus nasibnyah tu hamster piye? kasian banget.. balikin gih..

inda_ardani said...

# mas arka:
thanks mas!

# futsu chan:
idem juga sih, aku juga ngga suka piara hewan. tapi tenang aja, hamsternya dah aku balikin koq. dan sekedar info tambahan: dia baik2 aja lho, nggak aku celakain :p