Thursday, October 18, 2007

Palestina-israel dalam sains

Ngaduk-aduk situs Nature (jurnal ilmiah bergengsi yang nggak bisa saya akses artikel penelitiannya karena harus bayar mahal), nemu juga deh salah satu blog redaksinya. Judul halamannya Nautilus. Meskipun alamat urlnya telah dirombak sedemikian rupa, dari style-nya kok kayaknya akrab di mata: Blogspot bangeeet.

Salah satu artikel yang memaku mata saya di tengah kantuk yang menyergap berjudul Promote Peace Through Science. Artikel ini menyorot keberadaan organisasi Israeli-Palestinian Science Organization (IPSO). Didirikan tahun 2002, organisasi ini bertujuan untuk menjalin kerja sama antarilmuwan dari kedua negara tersebut.

Bener-bener untuk kerja sama, hibah yang diberikan oleh IPSO mensyaratkan penelitinya harus berupa tim (yang anggotanya) dari kedua negara. Berdasarkan mission statement-nya, IPSO berpendapat bahwa kolaborasi melalui bahasa universal ilmu pengetahuan yang melibatkan orang-orang yang bekerja sama sebagai partner yang setara (selain) akan memberikan hasil praktikal juga akan meningkatkan personal trust dan persahabatan.

Hmm, agak belibet yah. Ini ngutipnya aja udah saya ringkas :) yah, memang sih menurut saya info ini memancing skeptisme juga.

Ngomong-ngomong nih,Ayatullah Khomeini, tokoh Iran yang disegani, kemarin dalam khotbah sholat Ied-nya yang juga didengarkan dengan khidmat oleh Presiden Mahmoud Ahmadinejad, manyerukan umat muslim untuk memboikot konferensi Israel-Palestina, yang dimoderatori oleh AS, karena dianggap lebih berat kepada kepentingan Israel.

My brothers and sisters in Palestine, I’d always wish the very best for your peace.

16 of your comments here:

Adite said...

hmmm... jadi US tuh ada maunya yaaa ndirin IPSO... yoi juga sih.. pasti ada udang dibalik tutup wajan...

Downlinenya dari berbagai sumber... hahaha gila MLM banget..

hahahaha ya kalo pas praktek becanda juga diperlukan lho nda.. hehe biar pasiennya rileks (bela diri nih yeee hehe).. insya Allah gigiku pada baek2 semua.. tapi ada satu yang aneh nda.. (kata bokap sih turunan) rahangku terlalu kecil jadi gigi graham terakhir tumbuhnya aneh, nabrak gigi graham depannya.. gimana tuh nda? kata dokter gigi suru oprasi di cabut aja *SHOCK LANGSUNG DENGERNYA*
(kaga bisa dibuat becanda dikit ya nih dokter... >_<)

auliahazza said...

Ayatullah Khomeini rupanya masih hidup ya ? Dikiranya sudah meninggal beberapa tahun yang lalu ... hik hik

sachroel said...

US mah...ada mau nya...

CempLuk said...

duh..si US ini ada2 aja ngakalin orang..

inda_ardani said...

# adite:

wah, bukan us yang ndiriin ipso, mas. tu yang aku bilang di bawah tu udah beda, ga nyambung ama atasnya, gitu. kalo yang ndiriin ipso sih katanya juga dari kedua belah pihak gitu, tapi yo ngga tau juga sih kalo ada campur tangan us :)

oh iya, soal yang itu, aku ngereply di blogmu aja deh. clue: doktermu bener, hehehe. waa ... adite takut dioperasi. gak papa kok, itu kan cuma operasi kecil. aku aja udah dua kali (kanan-kiri) gitu

inda_ardani said...

# auliahazza:
hehe, iya nih mbak saya juga baru tahu dari berita di tipi kmaren :p salam kenal

inda_ardani said...

# sachroel & cempluk:
hehe, tahu deh dia mah udah jadi rahasia umum kali. yah, condolezza rice aja bilang: buat semua pihak, jangan terlalu banyak berharap sama pertemuan ini. tahu deh maksudnya

Adite said...

yeeee males dong kalo lesi di mulut susah sembuhnya... berasa sariawan.. susah tidur, tidak napsu makan, dan malas membayar pajak (hah!?)

but the doctor told me, "as long as it doesnt disturbing me it's okay2 aje.. hehehee

koronanya muncul dikit di permukaan.. nabraknya nyerong.
emang sih ntar mungkin bikin gejala laen.. tapi mudah2an aja enggak.. gua khan anak baik dan rajin membantu ibuuu

inda_ardani said...

hehe, iya sih emang kalo masih ngga sakit ya boleh dipending dulu, tapi kan mencegah lebih baik daripada mengobati :D

btw bukannya regenerasi jaringan di craniofacial lebih cepet daripada anggota tubuh bawah (habis nguping omongan senior) ;p asal treatmentnya bener ya sembuhnya cepet juga laaah ... daripada ... daripada ... ah tar dikira nakut2in, lagi, hehehe

gitu lho, anak baik xD

kalo masih blm puas nanya-nanya aja ke seniorku, itu linknya ada ...

Praditya said...

Walau menimbulkan kesan skeptis, mudah2an IPSO itu emang bener buat kerjasama ilmiah kedua belah pihak.

Tapi, IPSO itu yang mendirikan siapa ya? Dibiayai atau difondasikan oleh siapa? Kalau oleh Yahudi juga, ya sami mawon...

Btw, itu yg blog Nautilus bukan pake Blogspot. Tapi pake CMS MovableType...

~ Salam kenal semuanya...

inda_ardani said...

btul banget, meskipun skeptis tetep aja kita jangan sinis sebelum tahu lebih lanjut

kalo di nautilus itu, ngga disebutin nama2 pendirinya, yang jelas dari kedua belah pihak. ini saya ambil dari situs ipso:
The International Scientific Council (ISC) adalah dewan utama yang menetukan kebijakan ipso, terdiri dari:

anggota2 sbb (tanda bintang satu adalah penerima nobel):

Torsten Wiesel* (USA), Chair
Peter Agre* (USA)
Michael Atiyah** (UK)
Kenneth J. Arrow* (USA)
Edouard Brézin (France)
Farida Faouzia Charfi (Tunisia)
Claude Cohen-Tannoudji* (France)
Abdallah Daar (Oman/Canada)
François Jacob* (France)
Daniel Kahneman* (USA)
Yuan T. Lee* (Taiwan)
Ida Nicolaisen (Denmark)
Sari Nusseibeh (Palestine)
Harald Reuter (Switzerland)
Yoav Shoham (USA)
John Sulston* (UK)
Michael Walzer (USA)
Menahem Yaari (Israel)

* Nobel Laureate
** Abel Laureate

The Executive Committee (EC)
IPSO's Executive Committee adalah komita yang bertanggung jawab untuk managemen harian, terdiri dari anggota ISC di atas dan anggota tambahan, dibilangnya sih - Israelis and Palestinians in equal numbers - tapi kok daftarnya gini yah? :) maksud saya, coba lihat perbandingannya

Members of the Executive Committee (EC)
Torsten Wiesel (USA), Chairperson of the ISC and EC
Sari Nusseibeh (Palestine), Deputy Chairperson
Menahem Yaari (Israel), Deputy Chairperson
Dan Bitan (Israel), Co-Director
Hasan Dweik (Palestine),

ada juga Co-Director, dua anggota komite eksekutif: 1 palestina dan 1 israel tugasnya mengenai pengoperasian kebijakan

yah wajar lah kalo kita skeptis, kan umur ipso juga masih seumur jagung, perannya dalam sains belum signifikan (belum ada penelitian yang dikasih hibah dari situ yang dipublikasikan melalui suatu jurnal ilmiah yang kompeten)

dan saya sendiri heran, kenapa namanya ipso bukannya piso ya ... susah juga.

makasih lho buat atensinya

gerry said...

konprensi aja ditolak..gmana mo ngestart damai?

negara yang aneh...

inda_ardani said...

# gerry:
eh kak gerry udah mulai nge blog lagi. sabr kak, sabar. inda juga ngga ngerti sebab persisnya, hanya sekedar masang info fakta aja :) balik lagi ke atas, skeptis tapi jangan sinis gitu kan?
tapi sebenernya ya pertanyaan gimana-mo-nge-start-damai itu bisa dibalik juga ke pihak lawannya, mereka beneran niat damai apa nggak

well, kita lihat aja perkembangan berikutnya

inda_ardani said...

# praditya:
maaf saya lupa bilang: makasih buat koreksinya, hehe saya baru tahu nih. dengan ini sekaigus pernyataan saya di paragraf satu saya ralat

gerry said...

@praditya

kalo didirikan yahudi emang kenapa? saya ga begitu ngerti maksudnya..

orang yahudi kalo ngebentuk sesuatu maksudnya sama semua?

bagaimana kalo minta ditengahi ma China aja? ato Zimbabwe? Mungkin akan lebih relevant dan mengurangi bias

inda_ardani said...

# gerry:
wah kak, saya jadi bingung juga nih, i wonder will praditya see this post again :) tapi gini kak, saya sendiri sepakat kalo tidak semua yahudi itu pro dalam penindasan terhadap palestina, iya memang baiknya ditengahi sama negara yang mayoritas penduduknya bukan yahudi ya

*jangan marah di blog saya yaaa*
peace :)